Jumat, 24 Agustus 2012

Alice in Wonderland



Lewis Carroll


Pada suatu hari di musim panas yang hangat ,Alice mulai bosan duduk di samping kakaknya, yang hidungnya terkubur dalam sebuah buku. Tiba-tiba, sebuah Kelinci putih kecil dengan mata merah muda berlari di depan berteriak padanya, "Aduh,aduh... aku terlambat."
Kelinci menarik arloji dari sakunya untuk memeriksa waktu. Dia menggelengkan kepalanya, kemudian menghilang ke dalam lubang kelinci. "Aku harus mencari tahu mengapa dia terburu-buru!" seru Alice. 

Dipenuhi dengan rasa ingin tahu, ia berlari ke lubang kelinci dan mengintip lewat pintu masuk.
Lubang menurun tiba-tiba dan Alice terjatuh kedalamnya. "Kapan aku bisa mencapai bagian bawah lubang ini mengerikan?"ia berteriak, saat jatuh tak berdaya ke bawah.

Akhirnya dia mendarat di sebuah lorong panjang yang sempit dengan pintu dari berbagai ukuran. Pada tiga-
meja berkaki, Alice menemukan kunci emas kecil dan botol hijau yang mengatakan "MINUM AKU". "Kunci ini harus sesuai salah satu pintu," katanya.
"Ini adalah satu di belakang meja," serunya, "tapi aku terlalu besar untuk muat melalui seperti sebuah pintu kecil. Mungkin ramuan dalam botol yang akan membantu saya," ia memutuskan. Dan dia meminumnya.

Alice mulai menyusut sampai ia tidak lebih besar dari sebuah boneka. Dia membuka pintu dan berlari cepat melewatinya. "Apa taman yang indah!" serunya. "Kenapa, aku tidak lebih besar dari serangga yang merangkak pada bunga-bunga ini." Tapi kegembiraan segera mereda. Alice tumbuh bosan dengan ukuran mungilnya. "Saya ingin menjadi besar lagi," teriak dia.

Dia berteriak kaget tiba-tiba  Kelinci putih berlari melewatinya lagi. Menyuruh Alice seakan-akan dia pembantunya, ia memerintahkan, "Pergilah ke pondok saya dan mengambil sarung tangan dan kipas."
Alice bingung dengan perilaku kelinci. "Mungkin saya akan menemukan sesuatu di pondok untuk membantu saya," katanya penuh harap.

Sepotong kue cokelat yang terletak di atas meja depan pintu. Di samping kue adalah catatan yang berbunyi "MAKAN SAYA". "Aku sangat lapar," kata Alice sambil makan kue. "Saya merasa aneh Oh tidak! Saya sudah tumbuh lebih besar dari rumah ini!." dia menangis.

"Minggir! kamu menutupi pintu!" teriak Kelinci Putih. Alice berhasil mengambil kipasnya. Segera, ia mulai menyusut.
"Oh, aku tidak akan pernah kembali ke ukuran yang tepat," seru Alice. 

Dia pergi mencari bantuan. Segera, ia melihat ulat hijau mengenakan jaket merah muda.Dia duduk di atas sebuah jamur besar, mengisap pipa gelembung. "Satu sisi membuat Anda besar, sisi lain membuat Anda kecil," katanya kepada Alice sebelum merayap pergi.
"Satu sisi apa?" Alice memanggilnya.
"Jamur, konyol," jawabnya.
Alice makan sepotong jamur. "Syukurlah, aku tumbuh!" dia menangis, "Tapi
arah mana aku harus pergi? "


"Itu jalan mengarah ke Mad Hatter. Cara lain mengarah ke-Lae March Hare," kata suara. Alice berbalik untuk menemukan Cheshire Cat tersenyum di pohon. "Saya akan lihat nanti di pertandingan kriket Ratu," katanya sebelum menghilang.

Alice berjalan menyusuri jalan setapak, "Menakjubkan! Sebuah pesta teh," pikirnya.
"Tidak ada ruang untuk Anda!" teriak Mad Hatter, "Anda mungkin tinggal jika Anda menjawab teka-teki saya." Alice tersenyum. Dia suka teka-teki.
Setelah beberapa teka-teki , Alice menjadi bingung. "Setiap kali saya menjawab, Anda mengajukan pertanyaan lagi," katanya kepada Mad Hatter.
"Kami tidak tahu jawaban," dia tertawa. "Ini adalah buang-buang waktu," omel Alice. Yang lain mengabaikan Alice. Mereka mencoba untuk membangunkan tikus temannya.

Alice melanjutkan jalan-jalannya. Dia menemukan dirinya di tengah-tengah lapangan di mana Queen of Hearts sedang bermain kriket. Penjaga nya dan tukang kebun yang berbentuk seperti kartu. Salah satu tukang kebun telah menanam mawar putih kemudian dicat merah oleh mereka, "Penggal kepala mereka!" teriak Ratu. "Aku benci mawar putih!" "Apakah Anda pernah bermain croquet?" Ratu bertanya kepada Alice.

"Ya," jawab Alice takut-takut. "Tapi aku tidak pernah menggunakan flamingo atau landak.""Bermain dengan aku!" memerintahkan Ratu "Dan biarkan aku menang atau aku akan memenggal kepalamu!". Alice mencoba yang terbaik untuk bermain ,tapi ia mengalami kesulitan dengan dia flamingo. "penggal kepalanya!" teriak Ratu.

Sesaaat itu terompet terdengar di pengadilan.
Semua orang bergegas ke ruang sidang. "sekarang waktunya Pengadilan ," Kelinci Putih mengumumkan, "Silahkan Alice maju ke depan" Alice berdiri dan menatap tempat juri duduk, 
di mana Kelinci Putih dan Mad Hatter yang membuat kekacauan. Dormouse yang tidur dan Cheshire Cat tersenyum padanya. 

"Apa yang terjadi, apa salahku?" tanya Alice.
Anda bersalah mencuri tart lezat berbentuk hati  "tuduh Ratu,"! Dan sekarang Anda harus dihukum. Penggal kepalanya!..penggal kepalanya!" teriak Ratu.

"Aneh sekali," jawab Alice. "Saya tidak mencuri! saya hanya bermain kriket.!"
Alice merasa seseorang menyentuh bahunya, "Bangun. Anda sudah tidur terlalu lama," kata kakaknya lembut.

"Aku bermimpi aneh," kata Alice. Dia mengatakan kepada adiknya tentang Kelinci Putih, pesta teh aneh, Ratu Hati dan sidang. Tapi kakaknya tidak memperhatikan. "Kau asik membaca lagi," gumam Alice. Saat ia menggeliat, Alice melihat Kelinci putih kecil dengan mata merah muda bergegas balik pohon.

1 komentar:

Outbound Training Malang mengatakan...

salam sukses gan, bagi2 motivasi .,
Bersabarlah dalam bertindak agar membuahkan hasil yang manis.,.
ditunggu kunjungan baliknya gan .,.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...